28 Agustus 2011

Saya Ini Sedang Futur

Saya ini sedang futur....
Terbukti dengan ogah-ogahan
datang ke pengajian tiap pekan
Dengan alasan klasik: kuliahlah, lelahlah, kerjalah, sibuklah, inilah, itulah

Saya ini sedang futur....
Jarang baca buku tentang Islam
Lagi demen baca koran dan komik
Dulu, tilawah tidak pernah ketinggalan
Sekarang satu lembar sudah lumayan
Tilawah sudah tidak lagi berkesan
Nonton ‘layar emas’ ketagihan
Apalagi yang namanya sinetron

Saya ini sedang futur....
Mulai malas shalat malam
Jarang bertafakur ba’da shubuh
Kanan kiri salam, lantas kembali mendengkur
Apalagi waktu libur....
Tidur sampai menjelang dzuhur

Saya ini sedang futur....
Lihat perut saya makin buncit
Karena  junkfood and pangsit
Kalau infaq sedikit dan mulai pelit
Apalagi shaum sunnah....
Perut rasanya ogah

Dikau tahu saya begini.....
Sudah sok tau, senang dipuji
Ngomong suci kayak murrobbi’
Kagak ngaca diri sendiri

Dikau tahu saya begini.....
Petantang-petenteng merasa gagah
Diri ngaku-ngaku ikhwah
Padahal kalau mau muhasabah
‘Ntu diri ga’ beda sampah

Dikau tahu saya sekarang....
Sudah kalah di medan perang
Saya ingin pulang kandang
Ke tempat dulu saya datang

Saya ini sedang futur....
Tak lagi pandai bersyukur
Saya ini sedang bingung....
Senang disanjung, dikritik murung

Saya ini sedang futur....
Malas mengurus dakwah
Rajinnya bikin orang tua marah
Sedikit sekali muhasabah
Sering sekali mengghibah

Dikau tahu saya lagi futur....
Hati beku otak melantur
Milirin orang sedulur-dulur
Diri sendiri tidak pernah ngukur

Dikau tahulah saya sekarang....
Seneng duduk di kursi goyang
Perut kenyang otak melayang
Mulut sibuk ngomongin orang
Aib sendiri tidak terbayang

Dikau tahu saya bengal.....
Bangun malam sering ditinggal
Otak bebal banyak mengkhayal
Sudah lupa namanya ajal

Yah, memang saya sedang futur....
Mengapa saya futur?
Mengapa tidak ada seorang ikhwah pun yang menegur dan menghibur....
Kenapa batas-batas sudah mulai kendur?
Kepura-puraan, basa-basi, dan kekakuan makin subur
Kenapa di antara kita sudah tidak jujur?
Kenapa ukhuwah di antara kita sudah mulai kendur dan luntur?
Kenapa di antara kita hanya pandai bertutur?

Ya Allah, berikan hamba-Mu ini pelipur
Agar saya tidak makin futur
Apalagi sampai jatuh tersungkur


Tidak perlu antum pertanyakan tulisan di atas,
Tetapi renungkanlah, kemudian perbaiki diri dan copy or kirim ke saudara-saudara antum semuanya yang membutuhkan....
Oke...!


Dari Saudaraku untuk Saudaraku
Share:

0 komentar:

Posting Komentar